Perhatian Dispora Rendah, Atlet Berprestasi Terancam Gagal Ikuti Kejuaraan Internasional

Mas Fajar Fadik 1Surabaya, KabarGress.Com – Perhatian Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) terhadap atlet berprestasi ternyata masih rendah. Salah satunya seperti yang dialami atlet catur Mas Fajar Fadik.

Ditemui di gedung DPRD Surabaya, Fajar terancam batal mengikuti turnamen di Brunai Darussalam, karena ketiadaan biaya akomodasi dari Dispora. Padahal atlet penyandang gelar Master of Percasi itu memiliki segudang prestasi.

Selain pernah meraih juara I dalam Pekan Olahraga Propinsi (Porprop) Jatim pada tahun 2013 dan 2015, atlet asal Tambaksari ini juga pernah meraih juara III dalam kejuaraan di Vietnam pada 2012. “Sebagai atlet saya ingin mengikuti kejuaraan di Brunai itu,” ujar Mas Fajar Sadik, Jumat (4/9/2015).

Menurut Fajar, dirinya telah melakukan persiapan dengan baik menjelang kejuaraan di Brunai. Apalagi dirinya turut membawah nama Kota Surabaya di event bertajuk Asean Amateur Chees Championship tersebut.

“Kejuaraan itu akan digelar mulai tanggal 6-13 September,” terang pemuda berusia 20 tahun ini.

Sementara itu, Ketua Persatuan Catur Seluruh Indonesia (Percasi) Kota Surabaya, Budi Leksono, mengaku kecewa dengan kemungkinan batal berangkatnya Mas Fajar Fadik mengikuti ke Brunai hanya karena keterbatasan dana.

“Bagaimana mau berprestasi jika kebutuhan bagi atlet saja tidak terpenuhi. Prestasi itu akan datang ketika fasilitas yang dibutuhkan terpenuhi,” sesal Budi Leksono.

Budi Leksono menuturkan, terkait kesulitan yang dihadapi Fajar, ia sebenarnya telah berkoordinasi dengan Dispora. Sayangnya, upaya untuk mendapatkan bantuan dana tidak membuahkan hasil.

“Kita sudah datang ke Dispora. Tapi mereka sudah ngomong tidak ada alokasi anggaran memberangkatkan atlet ke luar negeri,” ungkapnya.

Sebagai gantinya, Anggota Komisi A DPRD Surabaya ini tetap berharap ada kerjasama. Misalnya dengan mencarikan sponsor bagi atlet yang akan mengikuti kejuaraan internasional.

“Anggaran memang tidak ada. Tapi kita mengharapkan support dalam bentuk lain. Solusi lainnya, Dispora bisa menjadi orang tua asuh yang akan ke luar negeri,” terang Budi Leksono. (ro)

Leave a Reply


*