15/01/2021

Jadikan yang Terdepan

INSPIRASI Panen Ikan Kali Surabaya

panen-ikan-ecotonGresik, KabarGress.com – Kelompok Nelayan Sekar Mulyo bersama Institut Permulihan dan Perlindungan Sungai (INSPIRASI), kembali melakukan panen ikan di Kawasan Suaka Ikan Wringinanom, Gresik.
 
Mulai Kamis (25/06/2015) sampai Minggu (28/06/2015) 10 orang nelayan dengan menggunakan 5 perahu kayu (mandik) menyisir Kali Brantas hilir di kawasan Wringinanom dari Desa Kedung Anyar, Desa Sumberame, Desa Wringinanom, Desa Lebani Waras dan akan berakhir di Desa Legundi. 
Hasil tangkapan ikan yang diperoleh rata-rata tidak kurang dari 100 kg/hari dengan harga jual ikan Rp 30.000/kg, setiap hari, para nelayan, masing-masing bisa mengantongi Rp 300.000,-.
 
“Tangkapan ikan yang diperoleh sangat menggembirakan, meskipun Bulan Juni ini sebenarnya bukan waktu yang cocok untuk menangkan ikan,” ujar Priyo satu diantara anggota nelayan Sekar Mulyo.
 
Priyo mengatakan, Bulan Juni ini kondisi air masih tinggi, sehingga arus air masih deras sehingga jaring yang ditebar tidak maksimal sampai ke dasar sungai.
 
Menurut Priyo, musim penangkapan puncak umumnya dilakukan pada waktu puncak musim kemarau atau masyarakat umumnya menyebut dengan phephet sumber, yaitu waktu dimana sumber-sumber air di hulu mengecil sehingga debit air sunga juga berkurang. 
Pada saat phephet sumber inilah debit air kecil dan ketinggian air sungai rendah sehingga jaring yang ditebar dapat mencapai dasar sungai.
 
“Capaian jaring hingga ke dasar sungai sangatlah penting karena ikan-ikan bernilai ekonomis tinggi dan diminati masyarakat seperti Ikan Rengkik (Hemibragus nemurus) dan Jendil (Pangasius micronemus) hidup di dasar sungai sehingga pada debit air kecil ikan-ikan ini sering tertangkap jaring,” jelas Priyo.
 
Hasil panen ikan saat ini menunjukkan hasil yang menunjukkan adanya peningkatan kualitas air dan Sungai Brantas hilir di Kawasan Wringinanom. Namun beberapa masalah yang muncul dan dirasakan diantaranya;
 
1. Pembuangan Limbah Tepung PT Alu Aksara Pratama (produsen tepung merek Rose Brand) yang ada di Desa Perning Mojokerto. Meski berada di Kabupaten Mojokerto tapi karena membuang limbah ke sungai yang alirannya melalui wilayah Kecamatan Wringinanom, maka kondisi air di Hilir PT AAP membuat kondisi sungai dipenuhi lendir akibat limbah yang kaya bahan organik dan kurang pengolahan optimal. 
 
Keluhan dirasakan nelayan karena jaring yang ditebar dipenuhi lendir atau nyinyit akibatkan jaring menjadi lebih berat sehingga radius tebaran menjadi sempit.
 
2. Sampah. Masih dijumpai warga disepanjang Kecamatan Wringinanom membuang sampahnya ke Brantas hilir dan terutama sampah jenis popok dan pembalut yang banyak ditemukan mengapung di air sungai dan di tepian sungai.
 
3. Alih fungsi lahan sempadan sungai, dengan berdirinya pabrik-pabrik baru di Wringinanom tak ayal membuat masyarakat berbondong mendekati pabrik yang membutuhkan lahan baru untuk kost, warung, dan aktifitas pendukungnya maka keberadaan sempadan sungai sangat terancam, ditambah dengan tidak adanya papan larangan pemanfaatan bantaran untuk bangunan permanen.
 
Sementara itu Daru Setyo Rini Dosen ITATS Surabaya mengatakan, hasil ikan yang ditangkap lebih dari 9 jenis dan yang paling membahagiakan teridentifikasinya ikan jenis palung dengan panjang hampir 60 cm.
 
Lebih lanjut Kandidat Doktor Ilmu Lingkungan dan Pembangunan Universitas Brawijaya ini menegaskan, kalau kondisi Sungai Brantas Hilir di Wilayah Wringinanom sudah menunjukkan kondisi pulih terutama di Kawasan Suaka Ikan. 
Kawasan Wringinanom mulai tahun 2013 lalu, ditetapkan Gubernur Jawa Timur menjadi Kawasan Suaka Ikan berdasarkan Keputusan Gubernur No. 188/229/KPTS/013/2014.
 
“Dengan ditetapkan menjadi kawasan suaka ikan, maka perlu ditetapkan daerah-daerah khusus untuk tempat berkembangbiaknya ikan,” tegas Daru.
 
Beberapa jenis ikan yang tertangkap dari panen Juni ini, diantaranya;
 
1. Bader Merah
2. Bader Putih
3. Montho
4. Jendil
5. Rengkik
6. Palung
7. Keting
8. Berot
9. Papar
 
Dengan adanya suaka ikan di Kawasan Wringinanom, masyarakat ikut bersama memelihara kelestarian habitat ikan sehingga kondisi sungai yang membaik, meningkatkan populasi ikan yang bisa menunjang kehidupan perekonomian masyarakat.
 
“Kawasan suaka ikan ini ada zona yang tidak boleh diganggu yaitu zona inti dimana lokasi ini tempat telur-telur ikan, sedangkan kawasan penyangga masyarakat boleh dilakukan aktifitas menangkap dengan alat pancing atau jala dan dilarang menggunakan stroom,” papar Daru Setyo Rini yang juga Ketua INSPIRASI Wringinanom.
 
Memanen dan Menanam
 
Selain memanen ikan, Kelompok Nelayan Sekar Mulyo juga ikut berperan dalam kelestarian bantaran sungai.
 
“Keberadaan tumbuhan sungai sangat penting bagi pelestarian ikan, ada beberapa tanaman yang menjadi makanan ikan seperti buah loh yang jadi makanan Ikan Jendil, selain itu pohon-pohon yang dekat sungai yang memiliki perakaran menjorok ke sungai bisa menjadi habitat ikan,” ungkap Muntawi, Nelayan Sekar Mulyo.
 
Menyadari pentingnya vegetasi bantaran sungai Kelompok Sekar Mulyo mulai Juni 2015 pada setiap kegiatan menangkap ikan, selalu diselingi dengan kegiatan menanam pohon dibantaran. “Saat ini kami membawa bibit Loh, Sukun dan Nangka untuk kami tanam dibantaran sungai,” ujar Muntholib. 
Sebanyak 15 bibit tanaman dengan tinggi 1 meter ditanam bersama warga di Wringinanom dan Lebani Waras. [KJPL]