03/02/2021

Jadikan yang Terdepan

BPJS Kerjasama dengan Denkesyah MOJOKERTO

BPJS Kerjasama dengan Denkesyah MOJOKERTOMojokerto, KabarGress.Com – BPJS Mojokerto bekerjasamadengan Denkesyah 050402/ Mojokerto mengadakan kegiatan tes Pap Smear di wilayah Korem 082/CPYJ bertempat di Denkesyah Mojokerto dengan dokter Mayor Ckm (K) Eni S yang diikuti ibu-ibu PNS jajaran Korem 082/CPYJ dan anggota Persit Kartika Candra Kirana Koorcab  Rem 082 PD/Brawijaya.Kegiatan ini di laksanakan selama (4 hari) yaitu mulaitanggal 18 s.d 21 Nopember 2014. Ada sekitar 200 orang ibu-ibu yang melakukan pemeriksaan Pap smear ini.

Pap Smear atau Papanicolaou smear merupakan salah satu metode untuk mendeteksi secara dini infeksi HPV yang merupakan penyebab kanker serviks. Nama Pap smear diambil menurut nama dokter Yunani yaitu George N. Papanicolaou, yang merancang metode mewarnai pulasan sampel sel-sel untuk diperiksa. Dokter ini yang merancang metode tes Pap smear sekitar 50 tahun yang lalu.

Sejak ditemukannya metode Pap smear konvensional, maka jumlah kematian akibat kanker serviks menurun. Meski demikian untuk menurunkan risiko terkena kanker serviks, setiap wanita sebaiknya melakan tes Pap smear secara rutin yaitu setiap tahun. Karena beberapa tipe kanker serviks atau kanker leher tertentu telah meningkat jumlahnya.

Mayor Ckm (K) dr. Eni S menyampaikan bahwa TesPap Smear atau Papanicolaou Smear merupakan salah satu metode untuk mendeteksi secara dini infeksi HPV (Human Papilloavirus) yang merupakan penyebab kanker seviks. Tes Pap Smear perlu dilaksanakan secara rutin  dengan tujuan untukmendeteksi / mencegah secara dini terhadap infeksi HPV yang bisa berkembang menjadi sel pre-kanker dan pada tingkat berikutnya menjadi penyebabkanker serviks karena setiap satu jam sekali wanita Indonesia meninggal karena kanker serviks atau kanker rahim.

Pemeriksaan Pap Smear dilakukan  pada wanitaumur 25 tahun keatas, sudah menikah dan sudah punya anak, (paling tidak setahun sekali), Parawanita sebaiknya memeriksakan diri sampai usia 70 tahun.Pap Smear dapat dilakukan kapan saja, kecuali pada masa haid. Persiapan pasien untuk melakukan Pap Smear adalah tidak sedang haid, tidak coitus 1 – 3 hari sebelum pemeriksaandilakukan dan tidak sedang menggunakan obat – obatan vaginal.

Alur Pemeriksaan Pap Smear

Pengambilan sampel dapat dilakukan oleh dokter umum, dokter spesialis maupun bidan/ para medis. Sedangkan yang memproses sampel adalah analis/ teknisi laboratoriun dan yang mendiagnosa hasil adalah ahli patologi anatomi (dokter spesialis PA).

Sampel / Bahan yang Diperiksa

Bahan yang dapat dijadikan sampel adalah dari cervical/ vaginal smear, sputum, bronchial washing/ brushing, nasopharyngeal smear/ washing/ brushing,urin, cairan lambung/ pleura/ ascites/ sendi, liquor cerebrospinal, aspirat AJH, inprint neoplasma.Sampel yang biasa digunakan adalah dari cervical/ vaginal smear.

Sarana Prasarana yang Diperlukan dalam Pap Smear

Sarana prasarana yang diperlukan dalampemeriksaan pap smear antara lain : ruangan khusus, meja ginekologi, tenaga ahli dan terampil, spekulum steril, peralatan yang menunjang untukpemeriksaan Pap Smear (spatula, obyek glass,cairan untuk fiksasi, tabung fiksasi, mikroskop), alat tulis (misal spidol marker, label, pensil), formulir Pap Smear, medical records, laboratorium sitologi dengan petugas terampil/ ahli dalam menginterpretasikan hasil, transportasi pengiriman hasil Pap Smear, sistem informasi untuk meyakinkan klien dalam melakukan kunjungan ulang, kualitas sistem asuransi untuk memaksimalkan keakuratan.

Teknik pemeriksaan Pap smear

Dua hari menjelang pemeriksaan, ibu dilarang melakukan senggama maupun memakai obat-obatanyang dimasukkan ke dalam liang senggama. Waktu yang baik untuk pemeriksaan adalah beberapa hari setelah selesai menstruasi. Terlebih dahulu mengisiinformed consent dan formulir Pap Smear secara lengkap dan sesuaikan dengan nomor urut pengambilan. Ibu dalam posisi litotomi, pasang spekulum vagina tanpa menggunakan pelicin, dan tanpa melakukan periksa dalam sebelumnya. Setelah portio tampak, maka spatula dimasukkan ke dalamkanalis servikalis, lalu spatula diputar 180° searah jarum jam.

Spatula dengan ujung pendek diusap 360° pada permukaan serviks. Lendir yang didapat dioleskan pada objek glass berlawanan arah jarum jam. Apusan hendaknya dilakukan sekali saja, lalu difiksasi atau direndam dalam larutan alkohol 96% selama 30 menit. Sediaan dapat dikirim secara basah (tetap direndam dalam alkohol) atau dikirim secara kering dengan mengeringkan sediaan setelah direndam dalam alkohol. Selanjutnya sediaan tadi dikirim ke Ahli Patologi Anatomi untuk diperiksa.

Kegiatan Pemeriksaan Pap Smear ini di hadiri oleh Ibu Ketua Persit Kartika Candra Kirana Koorcab Rem 082 PD/Brawijaya Ny Maya Suparjo, Ketua Persit Cabang XXX Kodim 0815/Mojokerto Ny Heni Gatot Putranto serta para pengurus. (eri)